Bayi Gumoh Berlebihan, normalkah?

Ditulis oleh Ummu Raihan

-untuk majalah FATAWA-

Pertanyaan :

gambarBayi ana 1 bulan sering sekali gumoh. Hampir setiap selesai disusui gumoh, atau kadang tidak habis minumpun juga gumoh. Kadang muntahnya sampai nyemprot banyak sekali. Ana khawatir bayi ana tidak kecukupan ASI. Bayi ana tidak demam atau menunjukkan tanda-tanda sakit. Normalkah kondisi seperti ini? Apa penyebabnya dan cara mengatasinya ?

Ummu Zulfa, Salatiga

Jawab :

Ummu Zulfa yang dirahmati Alloh, gumoh (memuntahkan sebagian ASI atau Sufor) adalah hal yang wajar dan sangat umum dialami oleh bayi muda (1-4 bulan), meski demikian ibu sering merasa khawatir ketika bayinya gumoh berlebihan. Mari kita ulas mengenai gumoh ini.

Kenapa terjadi gumoh ?

* Spingter lambung bayi belum sempurna

Pada bayi klep lambung ini belum sempurna sehingga kurang dapat menahan cairan yang telah masuk ke lambung.

* Bayi belum dapat mengontrol jumlah cairan yang masuk ke lambung

Kapasitas lambung bayi amatlah terbatas, jika ASI yang masuk terlalu banyak otomatis tidak dapat tertampung, sehingga akan dimuntahkan. Pada beberapa bayi yang memiliki nafsu makan tinggi akan lebih sering mengalami gumoh.

* Gerak bayi terlalu aktif

Gerak yang terlalu banyak dapat meningkatkan tekanan pada lambung bayi, sehingga merangsang untuk mengeluarkan isinya.

* Posisi menyusui yang salah

ASI yang masuk mulut bayi akan mencari posisi terendah, posisi menyusui sambil tiduran membuat ASI lebih sulit menuju lambung, sehingga tertahan diluar. oleh karena itu ketika bayi bergerak atau menangis akan mudah terjadi gumoh

* Bayi kembung

Lambung bayi terisi oleh udara, sehingga cairan yang masuk mudah terdesak keluar.

* Pemakaian gurita yang terlalu ketat

Pemakaian gurita yang terlalu ketat dapat menghambat mengembangnya lambung, sehingga menurunkan daya tampung lambung. Selain itu pemakaian gurita membuat organ pernafasan dan pencernaan kurang berkembang maksimal.

* Intoleransi susu formula

Bayi tidak dapat mencerna laktosa yang dikandung susu formula, sehingga terjadi reflek muntah setiap kali minum.

* Pemberian makanan pendamping ASI tertalu dini (< 6 bulan)

Pencernaan belum siap menerima makanan padat, sehingga rentan terjadi perlukaan lambung, usus dan diare

* Cacat bawaan

Baik cacat pada mulut maupun pencernaan bagian dalam, yang menyebabkan bayi tidak mampu menelan atau mencerna makanan

Mencegah terjadinya gumoh

Pencegahan dan penanganan gumoh tergantung pada penyebabnya, namun ada beberapa hal yang harus diperhatikan.

* Berikan ASI saja sampai 6 bulan (ASI eksklusif)

Pemberian makanan tambahan dibawah 6 bulan memperbesar resiko alergi, diare, obesitas serta mulut dan lidah bayi masih dirancang untuk menghisap, bukan menelan makanan.

* Posisi menyusui yang benar

Yaitu dengan dipangku, kepala bayi disangga dengan siku badan disangga dengan tangan ibu, sebagian besar aerola masuk ke mulut bayi (mencegah udara ikut masuk), perut ibu menempel perut bayi.

* Sendawakan bayi setelah menyusui

Untuk mencegah kembung. Caranya posisikan bayi tegak menghadap dada ibu, sangga kepala dengan tangan, tepuk-tepuk ringan punggung bayi hingga bersendawa. Atau tengkurapkan bayi.

* Beri bayi ASI sedikit-sedikit tetapi sering (minimal 2 jam sekali), jangan langsung banyak.

* Jangan memakaikan gurita tertalu ketat

* Posisikan bayi tegak beberapa lama (15-30 menit) setelah menyusu

* Tinggikan posisi kepala dan dada bayi saat tidur

* Jangan mengajak bayi banyak bergerak sesaat setelah menyusu

* Jika gumoh di sebabkan oleh kelainan atau cacat bawaan segera bawa ke petugas medis agar mendapat penanganan yang tepat sedini mungkin

Jika terjadi gumoh ?

* Bersikaplah tenang,

* Segera miringkan badan bayi agar cairan tidak masuk ke paru-paru (jangan mengangkat bayi yang sedang gumoh, karena beresiko cairan masuk ke paru-paru)

* Bersihkan segera sisa gumoh dengan tissue atau lap basah hingga bersih pastikan lipatan leher bersih agar tidak menjadi sarang kuman dan jamur

* Jika gumoh keluar lewat hidung, cukup bersihkan dengan cotton bud, jangan menyedot dengan mulut karena akan menyakiti bayi dan rentan menularkan virus.

* Tunggu beberapa saat jika ingin memberi ASI lagi

Waspada jika ?

* Cairan yang keluar lebih banyak dari pada yang masuk

* Muntah disertai diare

* Terdapat tanda-tanda dehidrasi (kekurangan cairan)

Bayi lemas, ubun-ubun cekung, mata cekung, pipis kurang dari 6 kali sehari, kulit lembek, demam, menangis merintih atau tidak menangis, bayi tidak sadar.

* Muntah berwarna hijau, coklat, atau bercampur darah

* Bayi sangat rewel

Gumoh berangsur angsur akan hilang seiring bertambah sempurnanya sistem pencernaan bayi. Kebanyakan di usia 4-5bulan bayi sudah jarang gumoh bahkan tidak sama sekali. Tidak perlu khawatir, asal cairan yang masuk masih lebih banyak dari pada yang keluar. Demikian ulasan tentang gumoh, semoga bermanfaat.

About these ads

6 Komentar »

  1. “Jangan memakaikan gurita tertalu ketat”

    tidaklah dianjurkan pemakaian gurita untuk bayi…selain mengganggu proses pencernaan, pernafasan bayi lebih cenderung abdominothorakal. sehingga pemakaian gurita lebih banyak mudharatnya dari pada manfaatnya.

    allahu a’lam

    abu abdurrahman

  2. ArZa Said:

    @abu abdurrahman
    jazakumulloh khoir masukannya. pemakaian gurita jika sebatas untuk melindungi agar tali pusat yg masih basah tidak mudah bergeser, tersangkut, atau sering terpegang tangan, dan dipakai longgar kami kira masih diperbolehkan. dan memang seelah tali pusat putus, peran gurita jadi tidak bnyk manfaat. bahkan salah mitos yg muncul bhw gurita dipakai agar perut bayi bagus, pusar tdk bodong, dll
    ini dokter Hari Nugroho ya? kefhal akhy? dimana sekarang?

  3. perawatan tali pusat yang belum lepas cukup dengan kassa steril kering.

  4. yuyun Said:

    Ass… Saya mau nanya dong… kalo gumoh darah itu kenapa yah?.. terus solusinya bagaimana? tolong yah..

  5. moh junaidi Said:

    ok manfaat

  6. rara Said:

    Makasih banyak ya buat infonya sangat membantu saya


{ RSS feed for comments on this post} · { TrackBack URI }

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 25 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: